Friday, August 05, 2011

IngaT LaGi KisaH Si KuninG YanG SayA JumPA DaLam MasJiDIL HaRAm? Itu TanDanyA sayA PerLu TeruS MenGasiHi mereKa samPai BiLa-BiLa.....

cOrat cOret Oleh : myQza pada 7:00 PM
Photobucket

Si Kuning. Kucing yang menunggu saya usai solat untuk makan. Alhamdulillah. Dapat beri dia makan 2 kali. =))

Pautannya : Kucing Dalam Masjidil Haram. Emak Kata Saya Hanya Berilusi sendiri. Tapi Saya Yakin Dan Saya Buktikan.

Jadi saya jadikan pertemuan antara saya dan Si Kuning, juga Budak Nakal, Kucing Masjid Tana'im, Cik Marie juga serta kucing-kucing jalanan di Makkah Al-Mukarramah dan Madinah Al-Munawwarah sebagai motivasi saya untuk membantu kucing-kucing yang lain. InsyaAllah.

Kadang-kadang saya selalu hilang pertimbangan bila bercakap mengenai kucing. Kucing memang dunia saya sejak kecil. Walaupun tidak di izinkan di bela di rumah, tapi bila melihat arwah datuk saya membela kucing, saya jadi begitu teruja.

Kucing pertama kami bernama Mopi. Saya masih ingat wajahnya. Itu kucing kami yang pertama dan terakhir untuk tempoh 20 tahun lebih lamanya. Kenapa?

Saat itu saya masih kanak-kanak. Masih berusia 5 atau 6 tahun. Samar-sama dalam ingatan saya di mana hari Mopi di buang oleh arwah Pakcik saya. Along meraung-raung menangis. Saya hanya memerhati. Along berteriak, 'Jangan buang Mopi Pak Lang!! Namun tidak di endah. Mopi tetap di buang kerana mungkin dia mendatangkan masalah waktu itu. Saya tidak ingat. Berhari-hari kami menangis. Wajah Mopi ada di mana-mana.

Apakah nasib Mopi kini kami tidak ketahui. Adakah masih bernafas? Cuma saya berharap, walau di mana dia berada, dia perlu tahu, berpuluh tahun dulu kami membuangnya kerana kami begitu kecil dan naif untuk mempertahankan kewujudannya.

Berpuluh tahun saya tidak membela kucing. Atas faktor keluarga tidak mengizinkan juga adalah sebabnya. Faktor belajar di asrama, kemudian duduk menyewa buat saya lupa seketika mengenai kucing.

Sehinggalah saya habis belajar dan mula bekerja. Kucing-kucing mula datang bertandang. Seekor demi seekor. Kimi dan Kimo pada tahun 2006. Mereka kucing pertama saya sejak berpuluh tahun tidak membela kucing. Di ikuti dengan Dak Utih dan Dak Itam sekeluarga pada 1 syawal tahun yang sama.

Sejak itu, saya mula mengutip kucing-kucing yang saya jumpa di tepi jalan. Tidak kurang juga yang datang sendiri ke rumah saya atau lebih tepat lagi di buang. Mentaliti masyarakat akan membuang kucing di rumah mereka yang sukakan kucing.

Kemuncaknya bila dua ibu kucing yang sedang sarat mengandung di buang di rumah saya pada Ramadhan lepas. Waktu itu saya berada dalam keadaan yang tidak sihat. Saya menjadi serba salah. Bagaimana? Siapa yang mahu menjaga mereka sedangkan waktu itu berhari-hari saya di tahan di wad. Saya hanya bertawakal dan berdoa agar tiada dari kalangan keluarga saya yang membuang mereka. Kasihan. Mereka bunting. Di mana mereka akan melahirkan nanti.

Alhamdulillah.
Doa di Bulan Ramadhan di makbulkan. Keluar sahaja dari wad, Si Ibu Kelabu sudah melahirkan 5 ekor anak yang sama saja warnanya. Syukur.

Si Ibu Tiga Warna pula melahirkan mungkin pada waktu yang sama. Tetapi tidak kelihatan di rumah saya. 2 minggu selepas itu baru SITW membawa anak-anaknya ke rumah saya. 4 ekor. Sudah terlebih had kucing yang ada.

Sebelum keluar wad, jumpa pula Dak Tom di tempat letak kereta Hospital Melaka. Bawa balik lagi.

Jumpa pula Dak Onchet yang kurus buncit di pasar yang saya selalu beli ikan untuk di rebus. Saya bawa pulang tanpa fikir panjang. Sudah ada 10 ekor anak kucing kecil. Di takdirkan, saya mendapat satu panggilan dari rakan tentang anak kucing di kaki lima kedai. Kasihan. Saya ambil. Namakan dia Dak Kunyit. 11 ekor sudah budak-budak kecil.

Emak sudah beri 'hint', sudah begitu ramai budak-budak kecil di rumah. Bagaimana? Saya tidak dapat menahan hati saya dari terus mengambil mereka.

Kini, upacara mengambil kucing strays sudah saya hentikan. Kenapa. Sudah terlalu banyak kucing di rumah. Setakat ini ada 22 ekor.

Yang menjaga adalah saya seorang dan jumlah sudah semestinya perlu di hadkan.

Saya percaya rezeki itu sentiasa ada untuk mereka. Mewah atau tidak itu lain ceritanya, asalkan kucing-kucing saya tidak berlapar ianya sudah cukup memadai.

Ingat lagi kisah Si Kucing yang saya jumpa dalam Masjidil Haram?

Saya ibaratkan pertemuan unik itu petanda bahawa saya harus terus mengasihi kucing-kucing yang telah sebati dalam hidup saya. Mungkin mereka akan datang dan pergi tetapi seharusnya saya perlu memberi yang terbaik buat mereka yang silih berganti ini.

Mereka adalah dunia saya dan saya adalah harapan mereka. Sanggupkah kita memberi harapan palsu kepada mereka?

Tepuk dada tanya iman!!





7 kUs-kUs:

Rozita on August 5, 2011 at 2:54 PM said...

takdir tuhan..dirimu & kucing tidak dapat di pisahkan..teruskan usaha mulia ini.

INTAN on August 5, 2011 at 2:54 PM said...

wah...bagusnya..suka kucing..peristiwa jumpa kucing di MH mungkin ada petandanya.. =) sangat beruntung..

RaFFLeSiA MeRaH on August 5, 2011 at 3:01 PM said...

akak pun pegi umrah hari tu jumpa gak kucing tp di hotel kami duduk tu, akak pun pencinta kucing, skrg ni duk umah baru ade sekor dua kucing org buang...x sampai hati, tiap2 pagi time nak buang sampah mesti ade bungkusan ikan + lauk utk dorg...keadaan ni bila tempat sampah kami ditutup, dorg susah nak cari mkn sendiri...kesian....kedai mkn jauh, kedai ikan jauh...sumber makanan memg x der kalo x der sape yg ikhlas hati nak menghulur pd mereka....puas hati sgt2 bila dpt bagi dorg makanan tp takat ni sekor jer yg mcm dah kenal akak ni, bunyi kasut turun tangga pun dia dah tau...pagi2 dah tunggu kat bwh...huhuhu....

meowwmania on August 5, 2011 at 3:31 PM said...

alhamdulillah...

mudah-mudahan rezeki cik tedi sekeluarga diperluaskan oleh-Nya, amin...

mamai on August 5, 2011 at 3:50 PM said...

selagi niat kita ikhlas tak kira apa juga yang kita bantu pasti ada balasan kalu bukan sekarang tapi mungking dikemudian hari...

Watierman, rmanbkr on August 5, 2011 at 4:09 PM said...

Assalam Dik Tedi....anggap saja ini sudah takdir dan ketentuan darinya...maka perjalanan Adik...begini jalan ceritanya...selagi mereka bersama dengan adik..itulah ketentuan dariNYA!Hanya Allah yang akan membalas segala usaha Adik atas niat Adik yang TULUS itu..Insyaallah..Amin!

umi_e on August 5, 2011 at 5:16 PM said...

Semoga niat suci di hati cik tedi akan diberkati...

 

KaDangKala D|am |tu AdaLah Leb|h Ba|k... Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | web hosting